Masih. Kali ini saya masih ngomongin tentang kepemimpinan. Nggak tau kenapa kok itu lagi yang diurusin. Yah, masih pengen gitu ajalah. Entar kalo udah bosen ato dah nggak antusias ya akan saya tinggalin masalah kepemimpinan itu. Meskipun mungkin hanya untuk sementara. Dan akan balek lagi, bisa jadi, kalo pengen ngungkit-ungkit lagi masalah itu. Namanya juga plinplan (lah, plinplan kok bangga – *heran*).

Seperti yang saya tulis di Pemimpin Kodok, nggak gampang jadi seorang leader. Namun siapapun bisa jadi pemimpin dan akan. Akan jadi pemimpin maksudnya. Apapun bentuk dan jenisnya. Entah itu pemimpin yang bener maupun yang blo’on. Siapa yang akan dipimpin? Adakah orangnya yang mau dipimpin seorang blo’on? Saya jawab, ada. Yaitu dirinya sendiri. Hlo? Emang. Setidaknya, walaupun tidak ada orang lain yang dipimpinnya, dirinya sendirilah yang harus dipimpin. Jiwa raganya. Bangunlah jiwanya bangunlah badannya untuk e-ndo-ne-sa rayaaaaaaaaaaaaaaaaaa…. Lho, itu kan lagu?

Forget it. Don’t follow mix. Maksudnya, lupakan saja, gak usah ikut campur lah. Nah, terus gimana dong kalo dirinya sendiri yang jadi anak buahnya? Gampang. Tinggal kita yang jadi pemimpin ya jangan jadi pemimpin yang blo’on. Malu kan? Meskipun sama diri sendiri. Dan katanya. Ini katanya sih, boleh percaya tidak boleh bo’ong (gak konek ya?). Kalo sama dirinya sendiri aja bisa malu, apalagi dengan orang lain. Kalo kita sudah tau malu kepada dirinya sendiri, maka insyaAllah kita akan berusaha menjaga perilaku kita. Minimal bukan menjadi orang yang tidak tau malu. Kalo malu-maluin sih masih boleh, asal tidak banyak. Dan juga menjadi pemalu. Itu juga boleh, meskipun bisa kesasar. Apalagi di tempat baru. Seperti kata pepatah, malu bertanya sesat di jalan, besar kemal*** susah berjalan. Kok jadi muter-muter gini ya. Lieur aku! (bukan air lieur lho!)

Dijamin deh, kalo bisa mimpin diri sendiri orang yang dipimpin akan percaya. Bila tidak, sapa yang mo percaya orang yang bingung sama dirinya sendiri. Mimpin dirinya sendiri aja kelabakan, apalagi orang laen. Gitu katanya. Dan… gimana cara untuk bisa mimpin diri sendiri sebelum dipercaya ngatur orang lain? Gampang. Tinggal ambil peluit, tiup, posisi badan tegap, mata tidak boleh meleng, apalagi juling, kaki kanan dulu yang maju. Sebuah saran yang bodoh dan tidak masuk akal!

Ini serius. Biar bisa mimpin diri sendiri, perlu komitmen terhadap diri sendiri tentunya. Kemudian disiplin. Tidak menunda-nunda. Percaya diri. Trus apa lagi ya…. udah lah itu aja. Bisa nggak mraktekin yang disebutin tersebut. Kalo udah komit mau brenti mrokok besok, ya besok benar-benar nggak mrokok. Besoknya lagi, baru boleh mrokok lagi (ya nggak lah!). Itu contoh komitmen. Trus, disiplin bangun pagi jam tiga misalnya. Itu mah kepagian masssss. Tentang menunda-nunda, coba kurangi deh. Sukur-sukur bisa diilangkan. Seperti Dapit Koperpit si tukang sulap gitu lo. Kalo bisa dikerjakan sekarang, kenapa mesti harus nunggu lebaran monyet dulu. Sampe lebaran monyet juga nggak bakalan monyet punya lebaran. Jangan seperti semboyannya birokrat (yang penganut lebaran monyet), kalo bisa dilama-lamain kenapa mesti dipercepat. Kampungan ya? Ente percaya nggak kalo bisa terbang, seperti burung? Kalo anda percaya diri, pasti jawab ‘so pasti lah coy’. Buktinya saya dulu suka terbang. Kemana-mana. Ya iyalah pake sayapnya pesawat, maksudnya naik pesawat. Masak terbang pake sayap kaya burung bondol. Yang bener aja.

Jadi intinya, kalo pengen jadi pemimpin yang sukses harus besar kemaluan (ih hobi amat nyebut-nyebut kemaluan). Jangan ngeres dulu. Gini lo maksudnya. Datang telat, malu. Ingkar cristy eh janji, malu. KKN, malu. Tidak disiplin, malu. Rendah diri, malu.

Ya, jadi gitu ya? Cepet-cepet diperbesar itunya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here