Jika anda nyari arti kata di atas dalam KBBI (kamus besar bahasa indonesia) sekalipun, sampe lebaran monyet juga nggak bakal ketemu. Apalagi dalam kamus mimpi alias primbon. Selamat bermimpi aja kalo gitu. Orang memang kata itu bukan berasal dari situ. Trus dimana dong kita mesti nyari? Saran saya, cari aja di kamus berjalan. Lho, apa tu kamus berjalan? Ya mereka yang menciptakan ato golongan yang suka nggunain kata itu. Trus, sapa dong mereka itu? Hih, nanya mulu! Mereka itu ya yang sekarang suka disebut dengan abg. Mo nanya lagi apa tuh abg? Kebangetan deh kalo gitu.

Sama seperti kata jayus, kata lain yang bisa jadi kembarannya, adiknya, ato kakaknya karena lahirnya bareng, duluan, ato belakangan, adalah kata garing, mupeng, tajir, jutek, dugem, abcdefg dan lain-lain. Bisa jadi ada banyak lagi yang lain (egp?). Mau nggak mau, kalo pengen tau artinya dari kata-kata aneh itu, ya mesti rajin-rajin tanya. Bisa juga dengan kelayapan, kalo nggak ke kuburan, ke tempat-tempat yang banyak abgnya. Kalo malu, karena merasa sudah bukan generasinya misalnya, baca sebanyak-banyaknya. Buku, koran, majalah, buletin, jurnal, manual, resep, bungkus kacang, primbon. Hlah? Buntutnya kok primbon juga? Ya nggak papa lah. Gimana agar bisa banyak baca tapi ngirit? Rutin ke toko buku coy. Paling-paling entar ditangkap karena dikira maling. Becanda. Jangan diambil ati. Tapi jangan diambil beneran ya, entar bener-bener dicap maling (kalimat kok muter-muter gini, huh, menyebalkan). Tapi emang bener. Maksudnya, emang harus mau rajin-rajin dateng ke toko buku untuk lihat perkembangan. Perkembangan apapun. Termasuk perkembangan bahasa. Sebab, dengan begitu, kita tidak ketinggalan kereta. Juga bis, angkot, ojeg dan lain-lain (dasar mental makelar).

Saya sempat dibikin bingung juga ketika ngobrol kemudian melontarkan sebuah joke, tiba-tiba saya dibilang jayus. Perasaaan, saya ini laki-laki, jadi, aneh kalo saya dianggap mirip Renny Jayusman. Kalo si jayus yang renny ini sih memang kelaki-lakian alias macho. Dia rocker, yang setiap show mirip Tesi, pendagel srimulat yang seluruh jari tangannya ada cincin batu akik. Di leher dan tangannya bergelantungan kalung dan gelang yang beraneka macam layaknya pedagang asesoris. Kalo dia disamakan dengan saya, bolehlah. Tapi kalo saya yang dipadankan dengan dia yang artis, sori aja. Itu bukan level saya. Tolong dicatat itu dik Pendi.

Jika jayus itu jenis minuman, emang itu favorit saya. Saya demen banget jayus buah-buahan. Buah apa saja. Apokat, mangga, nanas, apapun. Termasuk tomat. Orange jayus juga minuman favorit saya. Stop, stop, stop. Kayaknya ada yang salah deh. Kalo itu yang dimaksud, bukan jayus, tapi jus (dodol!). Asalnya dari nama orang sunda, ice juice, yang dibacanya sama dengan tulisannya. Titik. Eh, ngomong-ngomong, emang dodol bisa dibikin jus? (capek aku mas)

Usut punya usut, jayus ternyata artinya tidak terlalu jauh dengan garing. Garing? Bukan garing yang artinya crispy ( renyah) lho, yang kayak krupuk tea. Setelah dengan sukses nanya orang yang ngatain saya jayus, baru tau kalo jayus itu artinya nglucu tapi nggak lucu. Ya, crispy eh garing gitulah. Untungnya saya sempat dan mau nanya, jadi tidak melakukan jayus lagi. Ngomong-ngomong, mau nunggu? Saya pengen minum jayus dulu. Kebetulan ada segelas jayus apokat segar. Bentar ya.

Trus, kira-kira kenapa ya bisa muncul kata-kata aneh seperti itu? Saya rasa sih salah satunya untuk menunjukkan eksistensinya. Ini lho saya. Gitu kira-kira. Yah, kayak kucinglah. Maksudnya? Pernah liat kucing kan? Dia itu kan suka pipis sembarangan. Ketemu pohon pipis, ketemu tiang listrik pipis, ketemu mobil yang lagi parkir, pipis. Ketemu muka orangpun akan dipipisin. Makanya ati-ati. Juga, pipisnya khas banget. Salah satu kaki belakangnya diangkat kalo jantan, pantatnya ditunggingin kalo betina (heran bisa sampe segitu detilnya ya?). Apa yang dilakukan para kucing juga sama dengan para kreator kata-kata aneh itu yaitu bekas tempat pipisnya itu untuk menunjukkan kalo dia pernah ada di situ. Jadi gampang aja kalo pengen tau pernah ada kucing lewat ato kagak. Tinggal diendus-endus pohon, tiang listrik (telpon juga boleh), dan tempat-tempat yang terlihat mencurigakan. Siap? Kerjakan!

Jika dikaji lebih lanjut, ada berbagai cara untuk membuat kata-kata yang bisa dikategorikan slang itu, ato yang suka dibilang bahasa gaul. Ada yang bentuknya singkatan seperti abcdefg (aduh bo cape deh eike fusing gila), abg (anak baru gede), egp (emang gue pikirin), omg pda (oh my god plizz dong ah). Ada yang berupa akronim seperti mupeng (muka pengen), dugem (dunia gemerlap), tajir (harta membajir), jorki (jorok sekali). ada yang kombinasi akronim dengan singkatan seperti titi dj (ati-ati di jalan). Ada yang berbentuk clip ato potongan kayak au ah lap (tau ah gelap), seleb (selebriti/artis), dan yang berbentuk kata atau frase utuh seperti garing (joke yang nggak lucu), jayus (joke/kelakuan yang nggak lucu), cape deh, gitu loooh, digrepe-grepe (dipegang-pegang) dan lain-lain (sisanya cari sendiri ah! ngrepotin aja! lhah? sapa suruh? weeekkk).

Kapan dibikinnya dan oleh siapa, nggak jelas. Yang pasti istilah itu muncul begitu saja dari salah satu di antara mereka. Kemudian digunakan oleh temen-temennya dan selanjutnya menyebar kemana aja, kayak kurap. Kata itu menjadi semakin populer setelah digunakan oleh seleb yang tampil di tv dan juga ditulis dalam media cetak seperti koran, majalah, dan tabloid. Seleb di tv ditonton dan media cetaknya dibaca banyak abg. Mereka kemudian nggunain sendiri serta nularin ke temen-temennya. Begitu seterusnya. Jadi akhirnya sulit untuk menemukan siapa yang bikin dan kapan dibuatnya.

Namanya juga bahasa. Umurnya sama dengan umat manusia yang menggunakan bahasa itu. Dia akan terus berkembang selama manusianya masih ada. Apalagi seperti sekarang ini, dengan adanya teknologi seperti internet, makin memperparah penyebarluasan kata-kata baru yang terus bermunculan. Pokoknya dahsyat deh. Jadi kesimpulannya, jangan paksa saya untuk ngubeg-ubeg nyari siapa biangnya pembuat keonaran eh kata-kata yang aneh-aneh itu yach. Enjoy aja. Nikmati yang ada. Sambil maksi* boleh, nobra eh nobar* juga boleh. Asal jangan kelamaan. Nanti McD*. Santi utomo* dan, EGPTL*.

*
maksi: makan siang
nobar: nonton bareng
McD: makin cuapee deh
santi utomo: sampe nanti see you tomorrow
EGPTL: emang gua pikirin gitu loh

SHARE
Previous articleWrong Man Right Place
Next articleMakan-memakan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here