>Emang repot ya jadi ngetop (walah… terdengar narsis ya? *pake nanya lage*). Dikejar-kejar. Diuber-uber. Malahan pernah ada yang jatuh bangun gara-gara pengen meluk (bo’ong ding). Tapi kalo mau dipeluk emang bener. Sayangnya, yang mau meluk itu… orang gila. Oohh nooooo……….

Ceritanya, dulu, dulu sekali, entah berapa taon yang lalu (ga pentinglah masalah waktunya, ya ga? Ga setuju? Ya udah ga jadi! Hlo kok jadi ngelantur gini?), okelah saya terusin, saat saya jalan-jalan malam di kota Jayapura, ya betul, ibukotanya Papua, setelah selesai makan malam saya jalan dengan perut kekenyangan. Saya abis makan gunung. Orang sana kalo nyebut makan nasi tuh makan gunung karena bentuknya mengerucut dan saking banyaknya. Hebat ya? Mereka, bukan saya.

Again, saat jalan pulang nyantai menuju hotel sambil mengelus-elus perut buncit, saya liat di depan ada seorang perempuan jalan ke arah saya. Karena emang banyak orang yang jalan-jalan, saya pikir dia juga salah satu di antaranya. Makanya saya tidak curiga blas. Saat di sudah ada di dekat saya, e lha kok tiba-tiba nyamperin saya dan mau memeluk sambil cengengesan. Kurang ajar, sompret @#???!&**+#0%. Enak aja maen peluk-peluk anak orang. Sori ye. Dengan pasti saya bisa putuskan (kaya pejabat aja) kalau dia itu wong edan. Orang gila. Untungnya saya sempat menghindar dan lari tunggang langgang lintang pukang kaya kukang banyak utang dikejar-kejar orang. Akhirnya selamat deh sampe di hotel. Dengan ngos-ngosan dan degdegan setelah terlibat dalam sebuah adegan horor di jalan barusan, saya menenangkan diri sambil merenung, apa salahku sampe mo dipeluk orang ga waras? Apa saya dikira temennya ya? Mungkin nanti akan saya tanyakan ke dia kalau ketemu lagi serta minta pertanggungjawabannya (mustahil amat, inget wajahnya saja kagak).

Ya itulah sodara-sodara sebuah kisah singkat yang pernah terjadi dalam kehidupan orang kampung di kampung orang. Peristiwa ini saya tulis agar tidak terlalu lama vakum. Gara-gara kerjaan yang menumpuk, salah satu penyebabnya ya karena salah saya sendiri menunda-nunda, cukup lama saya tidak mengisi blog ini. Mudah-mudahan saja kevakuman selama beberapa saat ini bisa menjadikan sampeyan-sampeyan orang yang sabar. Orang sabar itu banyak untungnya. Seperti kata pepatah, orang sabar pantatnya lebar (apa hubungannya? ga nyambung blas). Coba tengok pantat masing-masing, kalo pantat ente lebar berarti ente orang sabar (ngaco lage).

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here