dendam kesumat Puas sudah. Hahahahahaha… Dendam saya selama ini akhirnya terbayarkan. Betul-betul sebuah dendam kesumat yang merasuk dan menyatu ke dalam tulang sumsum. Sampai-sampai rasanya akan jadi arwah penasaran bila dendam ini masih belum terlampiaskan. Sampai sehebat itukah yang dirasa?

Ah ini sih saya saja yang lebay. Sepele kok masalahnya. Karena dulu saya tidak pernah bisa menyelesaikan permainan kotak rubik, bahkan sampai sekarang, kotak rubik menjadi salah satu permainan yang masih menjadi misteri buat saya. Pernah, saya dilatih untuk menyelesaikan kotak ajaib itu langkah demi langkah. Barangkali karena otak ini sudah mulai karatan, saat diajari untuk mengingat-ingat langkah-langkahnya atau suka disebut dengan memorisasi, saya sudah menyerah duluan. Ketika anak saya yang kelas empat sd dapat menaklukkan kotak permainan yang menyebalkan sekaligus menyenangkan itu, saya berteriak, ”Nah, rasain lo!” Hlah, apa hubungannya? Kotak rubik kok disumpahin. Yang berhasil anaknya, kok ayahnya yang puas.

Begitulah akhirnya. Saat tadi siang (27/7) mengantarkan anak saya menyaksikan kompetisi rubik di mol Ekalokasari, saya sempatkan memvideokan dia ketika sedang menyelesaikan kotak rubik yang ada di tangannya. Dia sendiri tidak mau ikut turnamen. Padahal dia sudah bisa menyelesaikan seluruh warna rubik dalam waktu kurang dari satu setengah menit. Belum apa-apa memang bila dibandingkan dengan waktu yang dicapai para juara turnamen rubik yang dalam hitungan detik sebagaimana yang dicatat oleh World Cube Association. Selain itu sebenarnya ada pertandingan untuk kelas anak-anak. Dia lebih suka merampungkan kotak rubiknya ketika sedang beristirahat di food court sambil menunggu makanan yang sudah dipesan. Dia memilih menjadi penonton kakaknya yang mengikuti pertandingan dan kebetulan berhasil menjadi juara kedua.

Biarlah saya tidak bisa menaklukkan kotak rubik. Anak saya telah melakukan tugasnya dengan baik. Nggak apa-apa ayahnya celeng, asal anaknya banteng. Ah, lebay lagi.

Sumber gambar: di sini

Sumber video: koleksi pribadi

26 COMMENTS

  1. Ehmmmm……..
    Boleh juga tuh skill-nya…
    Saya pengen banget battle ma anak bapak…….
    Boleh kan pak……..
    Kalo bisa besok anak bapak bawa yaaa ke kampus…………
    Saya pengen membuktikan …….apakah skill anak bpk sehebat itu……???????????
    Dont forget yaaaaa pak ………..Tolong kasih tahu anaknya..

  2. @semua: maaf, terpaksa dijawab borongan komennya, tanpa ada maksud sedikitpun mengabaikan… makasih untuk semuanya 😉
    salam persahablogan

  3. waduh, si kotak ngeyel itu lagi!!!???
    sekarang saya punya cara yang paling ampuh untuk melumpuhkan kotak itu, cukup dengan cat 6 warna 😀

    salam kenal juga, trims udah mampir ke blog sayah 😀

  4. mas huehue…. boleh tanyain tricknya ndak sama anaknya, sekalian share dong di blog 😀
    sumpah sampe sekarang saya blom bisa naklukin niy maenan wkakakaak…

    salam kenal dan salam persahablogkan 🙂

  5. Luar biasa… anak semuda itu sudah bisa menyelesaikan rubik… 😀

    SAya sampe umur yang ke-20 ini, total masih menyelesaikan 5 kali rubik, itupun ngelihat buku petunjuk menyelesaikan rubik. xD

  6. wah emang ada kompetisi rubiks di ekalokasari ya mas?
    berarti gak diselenggarain oleh kantorku donk?
    ntar ikutan indonesia open the second yaaaa
    😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here