>Apa karena tau saya suka buku, orang jadi pada senang ngasih buku ya? Atau karena kasian liat saya kaya kutu buku? Kucel maksudnya. Hanya Tuhan yang tau dan saya juga tau (kalau dikasih tau yang ngasih tau, yang punya buku maksudnya). Tapi emang bener, saya suka buku. Dan saya punya banyak buku. Lebih dari sepuluh. Hlah? Segitu kok banyak. Makanya saya seneng banget ketika siang tadi (28/8) ada yang ngasih buku. Surprise buat saya. Tega-teganya ngasih barang yang jadi demenan saya. T e r – l a – l u (*sambil ngelus-elus jenggot oma irama*). Ini seneng apa marah-marah sih?

Yang ngasih ini temen maen bilyar saya (padahal baru sekali maen, dan saya kalah mulu). Mahasiswa BEC angkatan 10. Sekarang baru mau praktek industri. Masih nyari-nyari perusahaan yang mau dipake buat magang. Mudah-mudahan cepat dapet tempat. Juga untuk anak angkatan 10 laennya yang sampe sekarang masih blon pada dapet. Sekaligus memenuhi keinginan mereka-mereka yang ngisi shoutbox di blog ini atau yang ketemu langsung dengan saya untuk permintaan doa saya.

Buku yang dikasih judulnya Kisah 1001 Malam Abunawas. Sebuah buku dagelan dari timur tengah dengan tokoh si Abunawas. Sebuah buku saku. Bukan masalah tebal tipis ato besar kecilnya, yang pasti buku itu akan nambah perbendaharaan kekonyolan saya. Apa biar saya jadi orang konyol ya? Jangan ah. Entar jadi nggak gampang dipercaya orang kalo suka becanda. Giliran serius, orang pada nggak percaya. Mereka ragu-ragu apakah saya ini lagi beneran pa lagi becanda. Repot dah jadinya.

Tapi kira-kira mau nggak kalo kita ini mulu idup dalam keseriusan? Gak ada canda-candanya sedikitpun? Saya jamin hidup anda akan sengsara. Apalagi kalo anda sudah sengsara dari sononya. Makin sengsara deh jadinya.

Ya emang sih, humor itu ada porsinya juga. Sersan gitu lah. Serius tapi sante. Bukan sersan polisi yang nembak temennya sendiri (ngelantur lagi deh). Asal candanya tidak berlebihan, sebatas variasi menghilangkan kejenuhan. Saya pikir ada baiknya dan nggak ada yang salah. Sebab hanya mereka yang di penjara Peledang sajalah yang salah. Ngaco.

Buat ente-ente (ngasih nasehat orang laen biar memberi kesan diri sendiri tidak terlibat) yang kelebihan becandanya, kurangilah. Tapi jangan dihilangkan. Karena hidup ini masih perlu ketawa. Selama ketawa belum dilarang dan dipajekin, bersuka-sukalah ketawa. Sebab di dunia ini banyak orang akan mengelilingi kita saat ketawa dan kita akan sendirian saat menangis. Kalo anda sudah terlanjur dicap orang yang tidak bisa serius, saya hanya bisa berucap, “Apa boleh buat tai kambing bulat-bulat tai kucing rasa coklat makan soto campur kawat. Hlah?”

Yadi Mulyadi, makasih banyak atas bukunya. Semoga dimudahkan segala urusan, banyak anak, banyak rejeki, enteng jodoh, dibimbing ke jalan yang benar, tidak kesasar, selamat sampai di tujuan, sekali merdeka tetap merdeka…bla…bla…bla… gubrag.

SHARE
Previous articlePemimpin Besar Kemaluan
Next article>Over Qualified

3 COMMENTS

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here